bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38

Top 5 Stories That Shaped Malaysia’s Fintech Scene in 2022

Top 5 Stories That Shaped Malaysia's Fintech Scene in 2022

2022 akan menjadi tahun transformatif bagi ruang fintech di Malaysia. Pembukaan yang telah lama ditunggu-tunggu dari lima penerima lisensi perbankan digital pertama negara akhirnya terjadi untuk memulai tahun ini, dan diikuti oleh perkembangan lain yang melihat lanskap peraturan baru untuk beberapa sektor terkait fintech di negara ini.

Berikut adalah beberapa kisah Jaringan Berita Fintech yang diliput di seluruh Malaysia pada tahun 2022.

Pemenang lisensi perbankan digital terungkap

Lebih dari setahun setelah kerangka perbankan digital asli dirilis oleh Bank Negara Malaysia (BNM), 29 pemohon lisensi termasuk perusahaan rintisan fintech, pemain keuangan tradisional, dan perusahaan multinasional akhirnya mengetahui apakah penawaran mereka berhasil.

Perbankan digital telah memberikan peluang bagi segmen masyarakat Asia Tenggara yang kurang terwakili ke ekonomi digital, dengan bank sentral dari berbagai negara di kawasan ini menyediakan kerangka kerja perbankan digital mereka sendiri dan mendistribusikan lisensi kepada mereka yang telah disaring dan disetujui. Hong Kong mulai pada tahun 2019 untuk menerbitkan lisensi kepada delapan pemohon yang segera diikuti oleh Singapura, dan negara-negara seperti Filipina dan Indonesia memperkenalkan perubahan peraturan untuk membuka jalan bagi kerangka kerja mereka sendiri.

Bank Negara Malaysia (BNM) awalnya dijadwalkan untuk membuka pendaftaran pada pertengahan tahun 2020, tetapi timbulnya pandemi COVID-19 pada saat itu mencegah pengembangan kerangka tersebut, yang akhirnya diluncurkan pada tahun 2021 dan prosesnya dipercepat. dengan konsorsium yang berminat mendukung aplikasi mereka pada akhir 2021. Setelah beberapa penundaan kecil, BNM secara resmi mengumumkan pelamar yang berhasil pada April 2022.

Entitas yang dipilih terdiri dari entitas yang diakui dari penyandang dana lokal dan internasional, bekerja dalam konsorsium dengan organisasi lain yang dibentuk untuk mempresentasikan aplikasi pemenang. Pelamar juga dinilai berdasarkan kemampuan individu mereka, seperti kekuatan sumber daya keuangan mereka, peta jalan bisnis dan inovasi mereka, serta kemampuan mereka untuk mengatasi kurangnya inklusi keuangan di negara tersebut.

Dua jenis izin perbankan digital akhirnya diterbitkan, yaitu jenis konvensional bersama dengan izin perbankan syariah yang sesuai syariah. Untuk lisensi konvensional, tawaran yang dipilih berasal dari pendahulu Boost Holdings dan RHB Bank Berhad; Kuok Brothers Sdn. Bhd. bekerja sama dengan GXS Bank Pte. Ltd., perusahaan patungan antara Grab dan Singtel; dan memperluas pemain teknologi Asia Tenggara, Sea Limited, bekerja sama dengan YTL Berhad Malaysia.

Lisensi syariah diberikan kepada KAF Investment Bank, sebuah konsorsium yang terdiri dari start-up Malaysia yang diakui seperti Carsome dan MoneyMatch, dan unit layanan keuangan AEON yang bekerja sama dengan US neobank MoneyLion.

Cetak biru BNM untuk fintech di Malaysia

Bank sentral Malaysia meluncurkan rencana aksi untuk sektor keuangan negara pada bulan Januari, berpusat di sekitar lima pilar strategis untuk mendorong pembangunan ekonomi ke depan.

Rencana tersebut menyentuh pembiayaan transformasi ekonomi Malaysia, meningkatkan kesejahteraan keuangan rumah tangga dan bisnis, memajukan digitalisasi sektor keuangan, memfasilitasi agenda ekonomi hijau, dan mengambil posisi terdepan dalam keuangan Islam.

Dari jumlah tersebut, pilar ketiga menonjol karena digitalisasi akan menjadi kunci untuk mendukung pengembangan inti strategis lainnya. Rencana aksi menyoroti bidang-bidang utama termasuk infrastruktur digital inti yang tahan masa depan sehingga tangguh dan up-to-date dengan inovasi perbankan terbaru. bersama dengan menyediakan jalur untuk menghubungkan ekosistem pembayaran real-time di seluruh ASEAN.

CBDC multi-mata uang akan menjadi pusatnya untuk memungkinkan pembayaran lintas batas yang lebih cepat dan lebih murah. Selain itu, BNM juga memperjuangkan infrastruktur data terbuka dan mendukung lanskap layanan keuangan yang lebih aktif, dengan kerangka kerja perbankan digital dan asuransi digital yang dibentuk tahun ini untuk memajukan upaya tersebut.

TNG Digital mengumpulkan putaran pendanaan terbesar dalam sejarah fintech Malaysia

Pemilik dan operator Touch ‘n Go eWallet di Malaysia, TNG Digital berhasil mengumpulkan RM750 juta pada putaran pendanaan pertengahan 2022 — putaran pendanaan ekuitas terbesar dalam sejarah negara tersebut.

Putaran pendanaan ini dipimpin oleh pemilik TNG Digital Touch ‘n Go dan e-tailer terkemuka Lazada Group, dan melanjutkan minat investasinya yang kuat di dompet digital, mengikuti putaran investasi sebelumnya yang berhasil mengumpulkan US$75 juta dari perusahaan asuransi AIA dan perusahaan investasi Bow Wave Capital Management yang berbasis di New York.

Artinya, dalam satu setengah tahun, jumlah total yang diperoleh TNG Digital bernilai lebih dari RM1 miliar. “Saya sangat senang menyambut Lazada ke dalam keluarga Touch ‘n Go eWallet. Kami merasa kolaborasi ini akan membawa proposisi nilai tingkat berikutnya ke basis konsumen dan pedagang di seluruh ekosistem Lazada dan Touch ‘n Go,” kata Chief Executive Officer Grup Touch ‘n Go, Effendy Shahul Hamid, saat itu.

Malaysia akan mengatur Skema Beli Sekarang Bayar Nanti

Satgas Badan Pengawasan Kredit Konsumer dibentuk untuk memungkinkan upaya antar lembaga untuk meningkatkan penegakan peraturan untuk semua kegiatan kredit konsumen, termasuk untuk penyedia solusi Beli Sekarang Bayar Nanti (BNPL).

Gugus tugas terdiri dari, Kementerian Keuangan, Bank Negara Malaysia, dan Komisi Sekuritas Malaysia yang akan bekerja dengan berbagai lembaga untuk akhirnya menyatukan pengawasan peraturan dari semua kegiatan kredit konsumen di bawah Undang-Undang Kredit Konsumen.

Salah satu kekhawatiran tentang BNPL, menurut Gubernur BNM Datuk Nor Shamsiah Mohd Yunus, adalah bahwa konsumen yang membayar belakangan dapat dipengaruhi untuk membelanjakan di luar kemampuan mereka dan menimbulkan utang tambahan.

Pengumuman kerjasama tersebut bertujuan untuk menghilangkan ketidakpastian regulasi tentang wilayah abu-abu di mana operator BNPL beroperasi saat itu. Ini akan menjadikan Malaysia salah satu negara pertama yang mengatur BNPL, bersama dengan Inggris dan Australia.

Bank Negara Malaysia membuka jalan bagi Penanggung Digital

Bank sentral negara itu membuat sejumlah keputusan penting yang memengaruhi startup fintech di Malaysia pada tahun 2022, termasuk memperkenalkan kerangka peraturan lain yang sangat dibutuhkan untuk melisensikan dan mengatur perusahaan asuransi digital baru dan operator takaful (DITO) di seluruh negeri.

Tujuan utama dari kerangka kerja yang diusulkan pada bulan Januari adalah untuk memastikan bahwa inovasi digital menjadi prinsip utama DITO yang baru muncul ini, melindungi kepentingan konsumen dan mempromosikan lingkungan stabilitas keuangan.

Dengan tumbuhnya asuransi digital dan sektor takaful di negara ini, BNM menguraikan pedoman dan persyaratan yang lebih jelas untuk DITO, termasuk menyoroti prioritas bagi pendatang baru untuk tidak bersaing langsung dengan perusahaan asuransi lama di pasar yang jelas sudah ada — alih-alih, pusat bank menunjukkan preferensi. untuk DITO baru untuk fokus pada yang tidak diasuransikan dan kurang diasuransikan, dan dengan demikian memenuhi kebutuhan pasar dengan status digital baru mereka.

Beberapa persyaratan termasuk persyaratan untuk modal disetor yang minimum dan kuat, memastikan solvabilitas untuk menutupi semua klaim potensial. DITO juga perlu memberikan penilaian tentang kesesuaian pemegang sahamnya serta rencana keluar, jika DITO gagal lulus dari fase dasar.

Kerangka kerja dan inisiatif yang dirilis pada tahun 2022 akan berdampak besar pada banyak lingkungan fintech di Malaysia ke depan, dan jelas bahwa tahun ini adalah tahun yang besar untuk ruang regulasi yang berkembang pesat di negara tersebut. Ini meninggalkan landasan yang menarik untuk mengeksplorasi apa yang akan dibawa beberapa tahun ke depan ke industri secara keseluruhan, dan juga ke negara.

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21